Saturday, 6 July 2013

terajanglah ayahmu ini..

Tuhan jagakan aku ^^




Dialog ayah dan anak gadisnya. Anaknya itu dianugerahkan Allah wajah yang cantik ayu, cun melecun. Barangkali menurun gen dan dna ayah ibunya yang ensem dan cantik jelita.

Si anak memulakan dialog dengan ayahnya.

Anak: "Ayahku yang termacho, boleh tak sy nak letak gambar-gambar sy kat facebook? Instagram?"

Ayah: "Boleh bila kamu sendiri yakin boleh jawab soalan ini."

Anak: "Utarakan saja soalanmu itu ayahku yang bijaksana."

Ayah: "Pertama, YAKINkah kamu tidak akan terjerat dengan dosa berTABARRUJ?"

Anak: "Em. Tidak yakin sepenuhnya."

Ayah: "Kedua, YAKINkah kamu tidak akan terjerat dengan pujian orang ramai sehingga timbul dalam hatimu RIYA', TAKABBUR lagi UJUB, BONGKAK dan SOMBONG, ANGKUH dan BESAR DIRI, BANGGA dan HEBAT? Itu juga menjadi DOSA."

Anak: "Em. Juga tidak yakin sepenuhnya."

Ayah: "Ketiga, YAKINkah kamu niat yang baik pada asalnya - maybe niat kamu hanya untuk memperkenalkan diri dengan rakan-rakan lama - akhirnya menjadi NIAT untuk MENUNJUK-NUNJUK, MENDAPATKAN PUJIAN, MENCARI POPULARITI, MENGUMPUL PENGIKUT, MENDAPATKAN PUBLISITI? Itu juga DOSA bila niat bukan lagi kerana Allah."

Anak: "Em..juga tidak yakin.."

Ayah: "Jadi, jika kamu tidak yakin ianya TIDAK akan menjurus kepada mendapat ganjaran DOSA, maka jawapannya sudah ada pada kamu."

Anak: "Tapi, cemburulah tengok orang ramai followers. Mereka letak gambar-gambar je pun. Tayang muka kemudian dapat ribuan likes. Padahal statusnya tidaklah bermanfaat pun."

Ayah: (Senyum dan tergelak)

Anak: "Kenapa ayah gelak?"

Ayah: "Sepatutnya kamu simpati pada mereka. Mereka mungkin tidak pernah minta izin dengan ayah mereka, tak tanya pendapat ibu bapa mereka, tak tanya pendapat ustazah mereka dulu."

Anak: "Hm..ya, maafkan saya ayah." (muka sedih)

Ayah: "Hai, tidak terasa cukupkah ayah dan ibu puji kamu cantik? Adik, kakak dan abang puji kamu cantik? Kelak, suami pula akan puji kamu cantik. Pujian siapa lagi yang lebih ikhlas berbanding keluarga sendiri?"

Anak: (Senyum) "Terima kasih ayahku yang macho! Kata-kata ayah menyedarkan saya.."

Lantas si anak meraih tangan ayahnya yang sudah tua itu, menyalami dan memeluk erat-erat. Si anak bersyukur, ayahnya bukan ayah yang dayus dalam menjaga anak gadisnya. Dalam hatinya berdoa,

"Tuhan, jagakan ayah dan ibuku dari api neraka. Amin."